My schedule for UN same SBM!!

Lagi-lagi gue greget pengen ngepost sebelum gue ntar bertempur sama yang nama.a fokus sama un dan sbm . Jadi cerita.a gue kalo gak keterima di Undangan mesti atau hukumnya wajib buat ikutan SBMPTN.
So this’s my schedule for UN and SBM yeah!!
Senin Indonesia sama Sastra
Selasa Inggris sama Prancis
Rabu Matematika
Kamis Ekonomi (asyik gue belajar ekonomi lagi secara gue anak bahasa) ;))
Jum’at Sejarah
Sabtu Antropologi sama Sosiologi
Minggu TPA sama Geografi…
Ini jadwal gue bikin supaya jelas belajar.a!!
Oh iya sedikit cerita lagi sebelum gue udahan. So, papa gue pengen kalo gue itu milih Ilmu Komunikasi UNPAD dan tahukan kan kalo tahun sekarang anak bahasa cant to choose it so i will war with SBM. Dan misal.a naudzubillah tahun sekarang sbm gk keterima gue putusin buat skip dulu setahun buat les, bimbel. Tapi kalo papa gue keberatan gue mutusin buat milih UM UPI Ilkom atau Swasta yang sama2 mesti punya duit tebel. Lah terus kenapa gak UM Unpad.
UM UNPAD itu ada 2
1. Lihat hasil dari SBMPTN untuk S1 dan belum tentu diterima atau nggak.a
2. SMUP untuk D3. ( Gue gak pilih ini karna unpad udah gak ada lagi program ekstansi. Program bagi d3 yg pengen lanjutin s1 di unpad )
Terus kenapa mesti Ilmu Komunikasi karna gue pengen kerja di Media pers gituh.. 🙂
Udahh ahh kalo curhat mulu disini kapan gue belajar.a benarkan?
Byee happy satnight guys~

Advertisements

Nyesek~

Menurut Versi gue yang nama.a nyesek itu ketika gue diterima di PTN misal.a UB Ilmu Komunikasi jalur Undangan dan gue mutusin buat ambil, tapi ternyata temen gue gak dapet undangan dan ngambilah jalur Tertulis lalu temen gue dapet di PTN, PTN idaman Gue dan Prodi Favorit gue. Unpad-Ilmu Komunikasi. Aishh itu yg bikin nyesek dari sekarang.
Faktor keberuntungankah? Atau faktot niat? Atau ada faktor2 lain yang bikin hal itu mungkin terjadi?

Pengen banget ke Thailand

Di pagi yang cerah dan di Jum’at yng berahagia ini gue bakalan share atau bisa dibilang mau curhat selagi nungguin US Antropologi.
Ngomong-ngomong perihal antropologi gue mau cerita tentang guru Antropologi gue yang pernah Jalan-jalan ke negeri Gajah Putih. Jadi bapak guru yang kece kalo lagi ngajarin antropologi ini bikin gue iri. Secara gue yang pengen banget ke Thailand belum kecapaian.
Entah kenapa gue pengen banget ke Thailand. Bukannya gue mau nyamar dan bergabung jadi cowok oplosan yang kebanyakan di Thailand itu. Cantik-cantik kok ternyata berotot. Banyak hal yg tak terduga di Thailand. 555555
Dan inget itu bukan alasan gue pengen ke Thailand para readerss.
Alasan gue. Gue pengen belajar disana/nuntut ilmu/nimba ilmu/nyari jodoh 55555
Tapi kenapa harus di Thailand. Mungkin ntar kalo di Thailand gue bisa ketemu sama Nam sama Shone aktor di film First Love.
Tapi tapi tapi Bahasa Inter gue masih pas-pasan. Dan bahasa Thai gue cuma bisa bilang “Swadeka” 5555 .
Apakah untuk ke Luar Negeri mesti bisa bhasa setempat disana? Dan bahasa Internasional. Tapi gak juga seh kalo semua.a diatasi dengan yang nama.a “Uang” 55555 ..
Mungkin (Bukan mungkin tapi pasti) 5 tahun kedepan gue bisa mewujudkan mimpi gue ke Thailand dan pasti.a dengan bahasa Thailand dan Internasional gue yang udh fasih..
Dan tentunya juga gue udah dapat gelar S1 di dalam negeri.
I swear, i will going to Thailand and gohead for abroad..

Kubah – Ahmad Tohari

Ketika kau berada dalam pikiran yang gelap total, ketika kau merasa mutlak tak berdaya, sesungguhnya ada dua tangan terjulur kepadamu. Yang pertama tangan Tuhan dan satunya tangan setan. Kau dapat mengatakan siapa yang mengajakmu berputus asa? Namun, Tuhan selalu melambaikan tangannya. BersamaNya segala penderitaan menjadi kecil atau tidaj ada sama sekali.

Ketika Malam Tiba

Apa kalian merasakan apa yang gue rasakan setiap malam? Ini emang kebiasaan gue sebelum tidur yaitu surfing internet mau situs blog, news, sosial media. So pasti gue gak akan ngelewatin ritual ini sebelum gue pules tidur..
Tapi kali ini beda. kenapa beda besok.a US sastra, penjas, bhs. Daerah..
Yah gue anak bhasa dan menurut gue pelajaran yang paling susah itu adalah SASTRA INDONESIA ntah kenapa apakah itu sugesti gue dari awal atau emang gue bisa dibilang kurang pintar dlm mata pelajaran ini. Hahaaa
Tapi serius Sastra itu lebih sulit daripada MTK prog Bahasa. Tapi MTK prog IPA lebih sulitt lahhh .. Wkwkwk
Kenapa begitu kalo MTK itu ilmu pasti kalo kata Bu malia guru MTK gue!! Dan kalo SASTRA itu bisa dikatakan abstrak butuh imajinasi tinggi dalam pemahaman.a ditambah persepsi (Duh gue gak tahu cara nulis.a) orang itu berbeda2.
Dan pengerjaan soal SASTRA itu berbeda dengan soal Bahasa Indonesia. Kalo dalam pengerjaan soal sastra itu  mengenal dengan metode analitik dan buangan. Duh jelasin.a ribet kapan2 ajah.
Tapi setelah gue coba pake tuh metode yang diberikan guru Sastra gue waktu TO ternyata nilai TO gue untuk sastra sangat make unhappy. Gue dapet nilai 4.25 yang berarti gue gak nyampe KKM kelulusan.
Mungkin itu terjadi karena gue kurang serius dan kurang cinta. Tapi menjelang UN 2014 gue mesti serius dan lebih cinta terhadap SASTRA.
Ok udah dulu post dari gue. Gue mau lanjut belajar atau mau lanjutin episode tidur gue??.. Hahaa ok Bon nuit!!!

Too Confident

Hi, cava! gue semacam blogger baru. Di post pertama gue. Gue akan sedikit cerita tentang masalah yang gue hadapi sekarang. Jadi gini akibat dari terlalu percaya diri. Pasalnya gue dari kelas X pengen banget masuk ke Ilmu Komunikasi UNPAD. Dan gue terlalu fanatic bisa dibilang. Kenapa? yap dimana-dimana hampir ada tulisan UNPAD atau FIKOM. Di buku, di dinding, bahkan gue udah beli jaket UNPAD secara online shop. Dan ternyata ketika gue kelas XII semester 6 mau daftar SNMPTN 2014 di webnya anak Bahasa gak bisa milih yang namanya Ilmu Komunikasi alias gak termasuk Persyaratannya.LAh ternyata tahun sekarang gak bisa. Gue nyesel senyesel nyeselnya kenapa dulu gue gak millih IPS ajah. Waktu itu pandang gue bahwa IPS anak-anaknya nakal-nakal. Tapi ternyata lebih nakalan anak Bahasa (Hahaha). Bahasa sekarang seolah sempit kedepannya. Dulu pilih Bahasa karena hampir sejalur antara Komunikasi dengan yang namanya Bahasa. 

Tapi saking penasarannya gue nanya langsung via email ke Humas UNPAD dan ternyata benar. Tahun ini Prog Bahasa hanya bisa milih Prodi Sastra saja yang di UNPAD.Dan hanya bisa lewat jalur SBMPTN. Dan kalo SBMPTN gue harus belajar IPS yang nggak ada bidangnya di kelas Bahasa. Sempat kecewa juga dengan univ tersebut kenapa Antropologi yang di UN kan oleh Prog Bahasa gak bisa dipilih juga lewat SNMPTN. Ahhkkk gue lemes lagi. Mimpi gue untuk menuntut ilmu di UNPAD udah terputus. Kalaupun jalur Mandiri hanya bisa D3. Dan sekarang bagi yang lulus UNPAD D3 gak bisa lanjutin lagi di UNPAD alias gak buka Prog Ekstansi ( Kalau gue gak salah )

OK, dari sana gue bulak-balik buka web universitas yang ada Ilmu Komunikasinya. 

1. Mungkin gue pilih UGM kali yah. OK gue fix milih UGM Ilmu Komunikasi dan Pariwisata ketika nulis Prodi di BK sekolah. Akhh UGM itu ternyata Ranknya Tinggi. So gue mundur lagi nyari Univ lain. Bukan jodoh gue

2. Wahh ada UNDIP. Hmm tapi nggak deh.. Tapi beneran sempat ngelamun pengen ke UNDIP. Dan ternyata gak jadi dengan alasan gak jelas

3. UB. Brawijaya kece nih.. Tapi orang tua gak setuju apalagi bokap. Dengan alasan takut gue berhenti di tengah jalan karna faktor Ekonomi.

4. OK cari lagi seputaran jawa. Lah ada Universitas Negri Surabaya yang mana baru buka Prodi Ilmu Komunikasi gue optimis kalau gue bisa tembus tapi lagi-lagi faktor lokasi dan biaya

5. Duh gue makin pusing. Milih Univ yang ada Ilmu Komunikasi yang kece. Dan semoga ini pilihan terakhir gue pilih Unsoed ( Purwokerto ) sebagai Univ pilihan Keduanya. Kenapa gue gak jadiin pilihan ke satu takut bokap ngomel lagi dengan alasan yang sama.

6. Dan untuk Univ pilihan pertamanya gue pilih PTN sekitaran Jabar dan Jakarta. Coba tebak gue pilih PTN apa? ITB, UIN SGD, UNPAD, UPI, IPB atau UI yang jelas gue yakin gue bisa jadi sarjana Komunikasi. Tunggu tanggal pengumumannya ntar gue post deh!! 

Dimanapun gue nuntut ilmu yang jelas tetap di PTN dan Ilmu Komunikasi. Cita-cita gue dari kelas IX dan masih gue pertahanin dengan keyakinan gue bisa banggain orang tua gue. Tapi sebenernya nyokap pengennya gue tuh jadi Guru. Gue bilang ke nyokap. ” Gue pasti guru kok malah jadi Dosen “. 

I Love Communication
Thanks buat pembaca postan gw pertama ini!!  

Just explain my experience