Cerita SNMPTN 2014 ku!

Disisa –sisa rintik hujan di malam yang dingin ini ketika orang-orang sibuk dengan tontonan sinetron kesayangannya, gue bermaksud dengan berbagi pengalaman atau kisah tapi bukan kisah kasih di sekolah Hahaha bercanda.
Ok guys…. kali ini gue mau ceritain gimana pengalaman gue ketika gue menunggu SNMPTN 2014, tepatnya menunggu pengumuman lewat jalur undangan. Udah tahu kan bahwa gue gak milih unpad *tear ok gak papa itu mungkin jalan terbaik.
Atau mungkin lupa yah? Ok gue ingetin lagi. Kalo tahun sekarang dari program BAHASA , GAK BISA MILIH ILMU KOMUNIKASI UNPAD dan itu adalah persyaratan MUTLAK di SNMPTN tahun ini. Stop galaunya Stop stress.a dan gue cuman mengingatkan bagi adik kelas kalo misalnya pengen masuk ILMU KOMUNIKASI  UNPAD mendingan pas SMA pilih IPS.
Meskipun masih nyesek pas SNMPTN gak bisa milih UNPAD, gue tetep mesti pertahankan passion gue di prodi ILMU KOMUNIKASI. So gue milih PTN lain yang memperbolehkan dari program BAHASA untuk bisa milih prodi tersebut. Lama pake banget dan rasa cemas-khawatir mulai mengganggu pikiran gue setiap malam.
Apakah gue masuk? apakah gue gagal? dan mesti ikut Ujian mandiri yang biaya kuliahnya dua kali lipat? atau swasta yang biayanya hampir sama kayak Ujian Mandiri? atau malah SBMPTN yang katanya soal-soal SBM itu lebih sukar dibanding UN? mana gue dari Bahasa alias anak Bahasa belom tahu sampai dalam belajar SOSHUM ekonomi, sejarah, sosiologi, geografi yang ketinggalan 2 tahun, B.inggris gue ancurr, Matdas kayak matematika kelas IPA!! -__- Ahhhh gue takut kalo misalnya itu terjadi, tapi gue siap dengan hasil nanti.
Pendaftaran SNMPTN2014 udah ditutup dari maret dan gue cuman bisa nunggu dan ditemani dengan rasa gelisah. April pun datang dan disibukan dengan bimbingan belajar secara otodidak buat UN. (setahu gue di BIMBEL MANA PUN MANA ADA, BIMBEL BUAT ANAK BAHASA. BELI BUKU BUAT UN PUN GUE MESTI PAKE YANG ANAK IPS).
Dua minggu buat UN gue makin fokus dan terus latihan soal-soal. Sebelum UN seperti biasa sekolah gue ngadain istiqasah dulu biar UNnya lancar, UN pun tiba yang katanya UN 2014 itu bertaraf internasional. Ok hari pertama B.Indonesia sama Sastra gue bisa pegang dan gue yakin B.Indonesia dapet 94 dan sastra 86. Hari kedua UN. ANTROPOLOGI sama MATEMATIKA agak klimaks nihh, UN kedua gue punya target 90 untuk Antropologi dan Matematika. Pas ngerjain UN matematika waktu terasa cepat bangettt padahal masih ada yang belom gue pecahin alhasil ada yang hitung kancing bahkan temen gue ada yang gak di isi 20 😥 Hari ketiga UN, Bahasa Inggris sama Bahasa Perancis, Klimaks bangett.. tapi masa iya 12 tahun belajar Bhs.Inggris gak bisa ngerjain UN. TAPI pas listening gue udah tengok kanan tengok kiri ke teman, liat mimik mereka yang kebingungan juga secara listeningnya bukan inggris US atau British entahlahh yang penting gue kacau di Inggris gue gak tahu sama vocab yang asing. Akhhh serasa hati ini teriris yang ternyata pas inggris gue banyak yang ngasal dalam hati gue berkata “masa iya anak bahasa gak bisa bhs.inggris” , gue ikut les Inggris pun gak melakat satu pun hasilnya. Padahal bokap gue bilang ” kuasai bahasa inggris “. Ok Perancis satu lagi pas UN perancis gue agak legaan karna masih basic gak ada teks panjang kayak Inggris. TARGET inggris-_____- gue ngaca kok pas inggris gue banyak yang ngasal dan untuk perancis 85.
Finally, UN akhirnya beres juga dan saatnya liburan ke Yogyakarta menghilangkan stress UN meskipun sesekali teringat UN Bhs. INGGRIS 😥 Mana nilai UN dimasukkan ke kreteria SNMPTN gue takut dan Merodd lagi guys. Liburan, gue habiskan liburan dengan kegembiraan bersama anak bahasa meskipun dibagi 2 bus  beberapa di IPS 2 dan beberapa IPS 3 termasuk gue. Sudah keliatan bahwa anak BAHASA itu “Hmmmmmm” padahal kami bayar sama dengan harga yang sama tapi kami gak seBUSin. OK Gue pasrah ikut kata pihak sekolah mungkin itu yang terbaik. Lagi lagi gue postive thinking.
Liburan beres dan saatnya hal yang paling gue gak suka yap apalagi kalo bukan MENUNGGU, menunggu hasil UN sambil jadi tukang ojeg lumayan dapat 20rb sehari hahaaa bercanda gue habiskan proses menunggu dengan Les Akuntasi di UNIBI tiap weekend. Dalam rintihan do’a gue selalu memohon semoga dikasih jalan yang terbaik dan semoga gue dapet peringkat pertama UN di sekolah syukur-syukur di Indonesia. Dan tentunya dapat SNMPTN.
Mei pun tiba. Bulan kelahiran gue!  Semoga menjadi bulan yang aMAYzing. Menunggu tanggal 20 untuk memastikan gue lulus atau mengulang lagi pun gue menghabiskan waktu tanpa belajar buat SBMPTN, seriuslah gue males buat belajar SBM, mesti dimulai darimana dulu gue untuk belajar!! Mau bimbel UANG lagi UANG lagi ujung-ujungnya ngerepotin orang tua.
H-1 Kelulusan UN gue baca dimedia internet bahwa Kab. BANDUNG 100% Lulus. Tapi pas tanggal 20 Mei gue masih digantung karena gue belom tahu gue lulus apa nggak karna surat Kelulusan gue belom kunjung datang sama Tukang Pos.
Pagi Siang Sore bahkan malam pun gue masih digantung. Dan besoknya gue kesekolah buat nyari tahu dan ngedapatin surat kelulusan serta undangan buat orangtua untuk pelepasan kelas 12 nanti. Akhirnya gue dapet surat kelulusan dan hasilnya gue LULUSSSs gak usah ngulang lagi di SMA 🙂
Tapi sayangnya gue belom tahu hasil UNnya berapa padahal gue udah nyari di google dan anak Kota pun udah tahu hasilnya berapa. Dan katanya ntar 2 atau 3 hari lagi bakalan dikasih tahu oleh pihak sekolah!!
Tanggal 24 hasil UN udah bisa diliat tapi sayangnya gue mesti ke Bandung buat ngambil sertifikat les Akuntasi gue di UNIBI dan gue pun dapet 2 sertifikat, sertifikat ikut les dan sertifikat beasiswa UNIBI (1jt persemester broww) . OK Mungkin UNIBI jadi cadangan buat gue kalo SNMPTN gak masuk. Jam 10.30an gue sama Anggi, Ai, Rita, Rosa udah pulang dari UNIBI (cewek semua kecuali gue sebenernya ada si Romi tapi dia naik mobil sama Papanya), disana gue sama yg lainnya mesti berpisah sama Rosa, karna Rosa mau ngurusin persyaratan kerja. (Sebenernya gue pengen kerja part time juga daripada garing nyampe bulan September coba?? Tapi gak diizinin sama mama papa). Dan akhirnya gue, Anggi, Rita, Ai jalan jalan ke UPI siapa tahu gue jadi mahasiswa UPI.
Besoknya minggu, gue cuman diem dirumah dan olahraga kecil. Senin,26 Mei H-1 SNMPTN gue sama Fauzi, sama Romi kesekolah buat ngebantuin wali kelas ngerekap rapot dan sekalian liat nilai UN. Dan gue nyesek liat nilai UN.a gue gak dapet ranking pertama di UN gue dapet rangking ke dua padahal cuman beda tipis sama yang PERTAMA dan mengecewakan di Bhs INGGRIS. OK itu setimpal dengan usaha gue selama ini.
Sepulang di sekolah gue bilang ke Bibi sama Mama “bla bla bla….” mereka cuman bilang “gak papa dapet kedua juga alhamdullilah”. Malemnya gue disuruh baca yassin fadillah sama mama, seabis sholat isya gue pun baca tuh ayat ayat suci al-qur’an dan baca surat yassin fadilah. Pas beres baca mulailah terlihat bening air di bola mata gue.
“Ya allah mudah-mudahan hamba masuk SNMPTN, semoga hamba diterima di PTN ilmu komunikasi, hamba ingin membanggakan kedua orangtua hamba,…….”
Jelas gue nangis mana gue anak pertama punya beban berat buat bahagian kedua orangtua, gue takut kalo gue gak masuk SNMPTN, gue nyesekk senyesek nyeseknya nilai UN gue beda tipis. Dan papa pun pulang kerja yap (Seorang bapak satpam yang punya mimpi anaknya kuliah sampai S3) gue dinasehatin kenapa nangis? Bla bla bla kali ini gue ngedengerin dan patuh sama omongannya.
“Sekolah dimana pun kuliah dimanapun kalo punya motivasi kuat buat belajar mah pasti bisa, ini ayah buktinya satpam tapi bisa ngebiayain Aa sampai SMA bisa bangun dan punya Rumah sendiri, sekarang banyak S1 di Univ yang terkenal tapi cuman nangkring dipinggir jalan dicafe cafe karna mereka gak punya motivasi yang kuat!”
Emang pilihan gue gak seberapa gak ITB, UI, UGM, UNPAD-___-. Tapi gue agak was was karna saingan untuk masuk PTN itu Puluhan Ribu orang dan Ilmu Komunikasi itu termasuk ke 10 prodi terfavorit tahun 2014 ini. Arghhh semalam gue cape sama nangis gue sendiri, intinnya gue takut ngecewain orangtua, saudara, ibu-ibu pengajian, pacar gue yang udah ngedo’ain buat gue. Mana simpang siur masalah waktu dan jam pengumumannya ada yang bilang jam 12 Malam ada yang bilang besok Siang/Sore!!
Gue pun terlelap berharap Allah membangunkan gue untuk shalat tahajud tapi nyatanya gue terbangun jam set.6!! Bergegas shalat shubuh dan cium tangan bokap yang mau berangkat kerja “yah, do’ain yahh!!” dan fix 6 jam lagi pembukaannya, gue semakin gak karuan dan gue mutusin buat sepedahan sama sepupu gue liat kereta api pokoknya spend time buat ngilangin rasa deg degan.
Sekitar jam setengah 10an gue pulang karna gue disuruh ngojeg dulu sama bibi. Jam 10 gue balik ke rumah dan shalat dhuha. Setelah shalat gue ngambil makan. Pas buka twitter sama BBM, di twitter udah rame katanya yang SNMPTN milih ke UPI udah bisa dibuka hasilnya. Terus gue mutusin untuk ngasih tahu ke Mama tapi mama lagi shalat dhuha
Lulu : ” Mam, pengumamannya bisa dibuka sekarang”
Mama : “Sammiallah….”
Terus gue bawa laptop dikamar gue dan mudah-mudahan masih ada modem dan gue pun ke lantai 2. Gue buka laptop dan selagi nunggu proses laptop jalan gue mutusin liat bbm. Si aldi udah nanya2 man gimana hasilnya??? Tapi gue gak dibales takut gue gak lolos-__- Dan nafsu makan pun udah ilang!! Gue colokin modem dan gue buka link UPI. Rasa cemas gak lolos dari SNMPTN sesekali terbayang dan akhirnya gue mesti ikut SBM, pikiran itu terlintas sesaat gue mau klik link UPI.
MASUKAN NO PENDAFTARAN bismillahh 4140418750 (semoga menjadi angka yang aMAYzing) dan TANGGAL LAHIR 31 Mei 1996 apakah akan menjadi kado terindah atau terburuk dalam sepanjang masa hidup gue?? Sebelum ngeklik kata “LIHAT HASIL” Gue baca dulu tulisan yang gue temui diblog sebelah.
” Ya allah yang maha pengasih lagi maha penyayang, berilah kesempatan pada hamba-mu ini untuk berkuliah disalah satu universitas negri yang engkau  kehendaki. Izinkanlah hamba untuk diterima di universitas negri lewat SNMPTN ini agar hamba tidak harus bersusah payah mengikuti SBMPTN lagi  ya allah. Tetapi, hamba akan menerima apapaun yang menjadi keputusanMu pada hari ini jam ini menit ini detik ini. Hamba sangat berharap sekali untuk bisa diterima pada jalur SNMPTN ini ya Allah. Ku serahkan semuanya kepadaMu. RABBANA ATINA FIDUNYA HASANAH WAFIL AKHIRATI KHASANAH WAKINA ADZABANNAR. AAMIIN.. ”
Setelah membaca tulisan itu gue pun membaca basmallah sambil gemetar jari jemari gue ini. Dan apa yang terjadi? gue teriakkk Argghhhhhhh Mamaa gue masuk gue keterima. SUJUD SYUKUR kepadaMu ya Rabb nangis gue malam itu terbalas oleh kebahagian buat orang tua dan orang disekitar. Baru kali ini aku peluk mama dan bikin mama berkaca-kaca :3 selanjutnya gue kabarin kabar bahagia gue ke papa.
Alhamdullilah, Gue diterima di Indonesia University of Education – Science of Communication 🙂 Yang belom masuk PTN jangan berlarut larut dalam kekecewaan kan ada perjuangan lewat tes SBMPTN UMPTN jangan patah semangat. Gue nunggu kalian di PTN. Untuk adik kelas tingkatin prestasi belajarnya. Dan jangan takut untuk bermimpi, perbanyak shalat dhuha, dan kalo ada waktu baca surat yassin fadillah, oh iya gue lupa Minta do’a restu ke orang tua mu! That’s all miracle for procore a dream!

image

Ok guys sampai ketemu ditulisan gue next time!

Advertisements

2 thoughts on “Cerita SNMPTN 2014 ku!”

  1. Kak , saya mau tanya kan katanya kalo mau lulus snmptn itu nilainya harus stabil. Nah nilai saya ada yg turun signifikan kak tp abis itu naik lg kira2 ada peluang lolos snmptn ga kak ? Tolong dijawab ya kaaak makasih banyaak

  2. Saya nangis pas baca kakak bilang ingin bahagiain ortu. Skrg saya jga lagi nunggu hasil SNMPTN saya berharap banget bisa lolos di snmptn pend.bio UPI. Ya allah motivasi nya sama bgttt. Ga mau bikin kecewa orang tua yg udh biayain sana sini :’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s