I’m Language

Heyy Luluers, udah lama gue gak nulis!! Hahaaa padahal baru kemarin gue nulis Cerpen Horrrrror, aduh sorry banget ceritanya flat gak menarik *sad tapi gue gak kapok untuk nulis karna passion gue disini. Omong-omong mau nulis kali ini gue mau nulis nyeritain Lika Liku di SMA!
Awalnya gue gak mau nerusin sekolah lagi di daerah yang sama kayak SMP yahh yang pastinya gue bosen lah!!! Niatnya gue pengen lanjutin SMA di Kota, Yap Kota Bandung di SMA 24 atau SMA 10. Namun berhubung NEM gue pas pasan (Sedih banget) terpaksa tapi gak terpaksa juga sihh gue Nyadar sama Tahu diri, gue lanjutin SMAnya di Pelosok lagi. Tapi gue bimbang mau di Cicalengka lagi atau di Rancaekek. Pasalnya ada temen asli cicalengka yang bilang “Ngapain orang Rancaekek sekolah di Cicalengka?” Anjirr gue gak bisa jawab apa apa terkecuali senyum simpul, seketika pertanyaan itu keluar saat gue duduk di bangku SMP kelas 7. Gue nyesek tapi gue diam ajah, maklum gue orangnya sensitive (Hahaaa bocor deh!) Ok, sampai dimana tadi. Oh yah! Tapi gue mikir kalo misal SMAnya di Rancaekek gue takut gak ada temen, takut kalo di daerah PT. KAHATEX banjir dan gue pulangnya jalan kaki. Arghhh gak mau. Oui, gue mutusin buat masuk SMAN 1 Cicalengka. Dianterin sama mama daftarin ini itu. Gue liat pas pendaftaran temen gue pada gak dianterin mama papanya. Hahaaa keliatan banget gue anak mama. Dan akhirnya gue diterima dengan NEM pas pasan. Mungkin di Chexo (panggilan SMA gue) ada sesuatu yang Indah-Manis-Bahagia yang akan Allah berikan ke Anak Mama Ini.

MOPD. Jujur gue trauma sama yang namanya MOPD/MOS apapun itu (Dan bentar lagi gue OSPEK ahh gue paling kecil tapi lucu takut di SODOMI sama senior *nangis) traumanya pas MOS kelas 7 gue dijailin abis abisan sama anak-anaknya. Ok gue masuk ke kelas X7 tapi untunglah banyak banget yang dulu SMP sekelas sekarang sekelas lagi.
Yang paling berkesan MOPD itu adalah acara marah2 bukan marah sih tapi Tegas, tegasnya Senior atau bisa di bilang BIDSUS kalo di sekolah gue. Tapi semenjak dijalanin MOPD itu berkesan banget. (Miss that moment)..
Tapi dari tahun ke tahun selama 2 tahun gue selalu terlibat menjafi Panitia MOPD.

Kalau di X7 itu yahh gue masih masa transisi-adaptasi dengan Chexo!.. di X7 gak terlalu banyak kenangan gak kayak di kelas BAHASA. Ok gue buat poin2 ceritanya
1. Awalnya pas masuk kelas Bahasa siswanya ada 30 lebih tapi karna ada bla blaa blaaa alasan yang pengen jadi dokter polisi abri tentara pada pindah ke IPA IPS. Ahh toh pas angkatan sebelum angkatan 2014 Kakak kelas ada yang jadi Tentara, intinya gimana nasib!! Maka tersisalah 14 anak ayam betina dan 9 anak ayam jantan. Dan gue beranggapan kalo siswanya sedikit saingan pun sedikit dan tingkat persatuan kesatuan bisa terjamin. Ekhhh pas dijalanin mana ada kesatuan persatuan rata-rata berkubu. Rasa menyesal akan rasa persatuan kesatuan anak bahasa angkatan 2014 baru teratasi ketika semester 6 mau keluar SMA saat latihan Teater untuk nilai praktek SASTRA disana cewek cewek pada nangis yang cowok pada sok tegar padahal hatinya teriris, semua buka bukaan (Nyerita keluh kesah). Ya allah sedih banget gak kayak angkatan tahun yang sebelum sebelumnya kompak. Bahkan angkatan adik kelas pun mulai menuruni sifat angkatan sebelum angkatan 2014. Angkatan gue itu angkatan yang bisa dikatakan di blacklist sama guru-guru karna ke nakalan kita yang gak nurut nurut sama wali kelas. Angkatan yang banyak kasus, kasus individu dengan individu, kasus karna absen yang banyak sampai di panggil ke BK. Jujur gue malu! Pantesan orang – orang mandang bahasa sebelah mata. Citra bahasa yang dulu itu gak ada di angkatan gue. Yang dulu katanya ada yang sukses kerja di Jepang, yang pernah ke korea, ada yang Bisnis sampai bisa mengHajikan kedua Orangtuanya. Gue iri gue nyesel, nyesel tapi gak boleh nyesel, tapi tetep ajah ngenes di SNMPTN gue gak bisa milih Ilmu Komunikasi UNPAD yap karena tahun sekarang Ilmu Komunikasi hanya untuk jurusan IPA/IPS, mungkin bukan jodoh gue disana, gue percaya dan optimis bahwa akan selalu ada keajaiban Indah-Manis-Bahagia yang akan Allah berikan.
2. Masalah belajar! Karna gue niat pake banget masuk bahasa alhamdullilah gue selalu masuk ke Top 5. Pas keluar nanti gak ada lagi meja kayu, kursi kayu lagi yang bakalan gue corat coret!!
Gak akan ada lagi tidur pas pelajaran Sastra makasih pak, yap Pak Tedi yang di bahasa gue punya bekel buat jadi Actor, gue bisa acting walau masih kaku!..  Hahaa
Bu Iis guru PKn yang cerewet tapi baikk banget, yang selalu sabar ngadapin Anak Bahasa yang nakalnya super pisann.. Maafin kami Bu, 2 tahun membimbing kami pasti rasa BOSAN pasti ada!!
Pak Lukman yang Kocak Bu Malia yang tegas thanks a lot.. Pas UN kemarin gue gak terlalu olohok ngerjain soalnya.
Pak Eko guru kesenian anak bahasa sekarang gue udah bisa mainin gamelan walau ancur… Hehehe
Bu Mimin guru bahasa Sunda maafin angkatan kami Bu!! Hatur nuhun parantos ngawulang Anak Bahasa. Mung sing enggal damang bu, hapunten teu acan tiasa ngalongok..
Guru Antropologi yang kece Pak Asep Eri Ridwan makasih banget meskipun hanya 1 semester ngajar di bahasa tapi ilmu dan quote quote yang diberikan sangatlah berjasa. Makasih juga udah nyeritain pengalamannya Ke Badui dan ke Thailandnya.. Suatu saat pak gue juga bakalan pergi ke Thailand.
Bu Nani sama Pak Nono yang bikin shock pas tes Lisan Sejarah, sekarang gue gak terlalu buta sama sejarah perkembangan di Indonesia.
Mme Elly, merci pour leçon france !! Maintenant, je peux parler france bien que légèrement! 😉
Guru agama gue yap Pak H. Jang, sekarang gue sadar bahwa gue masuk di Bahasa dan gak bisa milih SNMPTN ke UNPAD karna ini Qodo QodarNya.
Bunda Tien Mamih Yeyet makasih telah menjadi wali kelas Bahasa. Maaf angkatan 2014 itu susah diatur..
Makasih juga buka ibu ibu di kantin yang kalo gue lapar gue ngabur dulu untuk nyari makanan. Mang Tukang Basok Tahu, Cireng, sama Tukang Photokopian gue kehilangan banget sikap kesabaran ketika meladangi gue, ntar pas kuliah jarang banget ketemu… -___- Hahaaa
Meskipun kami berbeda dengan angkatan senior tapi kami berjanji pada ibu/bapak guru bahkan dunia kami pasti bisa meraih kesuksesan seperti senior2 kami.
Masa masa sulit klimaks telah kami lalui UP, US, UN dan tinggal satu hal yang sedang kami tunggu adalah di tanggal 27 Mei. Semoga 23 Anak ayam bisa merasakan duduk di bangku PTN.

Makasih buat Chexo yang awalnya saya tidak akan masuk ke sana tapi ternyata berkat Chexo sekarang gue bisa bertemu dengan bidadari yang selalu mensupport selama ini. Di chexo juga gue bisa menemukan dimanakah minat dan bakat gue. Makasih juga untuk para hater gue, gue bisa bangkit dari keterpurukan, gue bisa memperbaiki kesalahan gue karna kritikan dan saran selama ini. Dan bentar lagi gue bakalan menjadi alumni Chexo, sekolah dengan prestasi yang menjulang yang tak kan gue lupakan dalam jejak hidup gue.
Dan di tanggal 31 Mei 2014 adalah pelapasan semoga sebuah kado istimewa berupa PTN bisa kudapatkan di hari ulang tahun gue. Mungkin gak di UNPAD tapi di suatu PTN lain gue bisa mengexplore passion gue. Mimpi gue berhenti untuk tidak masuk UNPAD tapi gue tetap menggantungkan semua mimpi gue sampai gue bisa meraihnya dan  tetap semangat untuk menjadi seorang yang bisa membahagiakan mama papanya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s