Bukan Sekedar Lukisan

“Yeahh… akhirnya UN beres juga dan waktunya cuci mataaaaa!” Teriak raras bersemangat.
“Dan, lo udah packing belum buat ke Surabaya besok?” Tanya Rama sambil merekam Raras dengan sebuah handycam kesayangannya.
“Udah dong, malahan sebelum UN.. hahaaaa” Tawa raras
“Kalo lo Man, gue lihat lo flat amat besok mau ke Surabaya!” tanya Rama keheranan
“Jelas gue flat lah, gue masih kepikiran sama hasil UN nanti…”Lirih Arman
“Ya udah kali jangan bahas UN, kita ke Surabaya kan mau refreshing menghilangkan ingatan kita akan UN, bener gak Tut?”
“Yap bener banget… ihk Rama jangan shooting gue!! Lo tahu kan gue gak suka” cetus Tuti
“Tapi guys kayaknya gue kedatangan tamu deh!” Ujar Raras
“Tamu, tamu darimana?”Tanya Arman
“Ituloh tamu kalo yang bikin cewek jadi sensitif bawaannya pengen marah-marah”Jelas Tuti
“Iya jadi liburan UNnya jadi gak enjoy” Sahut Raras
“Gak enjoy yah Enjoyin ajah.. hahahaa”Tawa Arman dan Rama

Besok pagi mereka pun berangkat dengan mobil pribadi milik Bapaknya Rama. Tentunya dengan supir pribadi biasa dipanggil Mang Bejo. Kebetulan Bapaknya lagi di Singapura.
“Gimana, semuanya sudah siap?” Tanya Mang Bejo
“Siap dong!!!”Jawab mereka kompak
Diperjalan Rama selalu merekam kondisi dan keadaan di mobil bahkan dibalik kaca mobil sekalipun. Terlihat Arman sedang bermain dengan gadget kesayangannya. Sedangkan Raras dan Tuti asyik dengan pembicaraan mereka tentang Agnez Mo yang sedang Booming.
Pagi cepat berlalu dan malam pun mengisi liburan mereka, kicauan mereka pun perlahan mulai menghilang ditelan kegelapan malam mengantarkan mereka ke dunia mimpi.
“Raden Rama, den.. den.. kita sudah nyampe di Surabaya!” Seru Mang Bejo membangunkan Rama dengan teman-temannya.
“Hoaammm..” Geliat Rama “Sudah nyampe di Surabaya yah mang?”
“Iya, sudah nyampe di Surabaya, kita mau nginap di hotel mana den?”Tanya Mang Bejo
“Heyy!! Bangun kali kita udah nyampe di Surabaya kita mau ngiap di hotel mana?”sambil membangunkan teman-temannya
“Hmmm,.. udah nyampe nih!! Dimana yah?” Arman masih kebingunan
“Di…. bentar bolehkan gue cari dulu di google ?”Raras mengeluarkan Smartphonenya
“Kelamaannnn kali!” Cetus Rama
“Gimana kalo nginap di Grand Boemi Utomo Hotel!”Rujuk Mang Bejo
“Jangannnn! ” Bantah Tuti
“Kenapa?”Semua bertanya-tanya pada Tuti
“Hmmmm….” Tuti hanya diam
“Emang kenapa Non, Hotelnya bagus kok kebetulan Bapaknya Raden Rama dulu pernah nginap disana!” Papar Mang Bejo
“Ya udahlah yah mang pilih hotel itu ajah!”

Mereka pun mencari hotel itu, dan sesampai di sana salah satu dari mereka check in dan beberapa lainnya menurunkan barang bawaan mereka.
“Ok semuanya sudah siap? kita masuk! gue sama arman kamar 225 dan Raras sama Tuti di kamar 213” Papar Rama sambil memberikan kunci kamar ke Raras
“Den rama, mang mau nginap di rumah teman mang aja beberapa meter dari sini kok”Jelas Mang Bejo
“OK, mang. Tapi kenapa gak disini ajah mang?”
“Gak den makasih. Mang lebih baik disana sajah sudah lama tidak bersilahturahmi sama teman mang, ya udah atuh yah kalo ada apa apa teh tinggal telepon mang we yah!”

Mang bejo pun pamitan kepada anak-anak dan mereka pun mencari kamar mereka. Malamnya mereka pun take a rest .
“Wahhh Tut keren banget yah hotelnya” Ujar raras sambil membereskan tempat tidur.
“Keren sih keren tapi….” Tuti tidak melanjutkan pembicaraannya dan langsung menutup badannya dengan selimut.
“Tapi apa Tut… Tutt lanjutin ihh!” Mengambil selimut yang sedang dipakai Tuti.
“Udahlah besok pagi ajah gue ceritakan, sebaiknya cepat kita tidur!” Suruh Tuti
“Ok, bentar 5 menit lagi gue masih rapiin baju buat besok travell” Raras melanjutkan kegiatan tengah malam itu.
“Raras, cepet tidur gue bilang cepet tidur!”  Tegas Tuti
“Kenapa sih? Ok gue tidur sekarang. Bone nuit!”
“Bone nuit”

“Lo gak dimana-mana masih ajah maen games si Pou, kagak bosen apa?” Tanya Rama
“Akhh lo juga sama gak bisa lepas dengan yang namanya handycame sama SLR!!” Balas nanya Arman
“Ehh, ini hobby gue dan gue gak akan pernah lepas sama yang namanya ini”Jawab Rama
“Yah berarti gue juga sama kayak lo ngegames”
“Ok ok… Ekh Poto dulu poto seharian gue gak pake ni SLR!”
“Ini udah malam kali liat wajah gue udah kusut berminyak”
“Ayolah… sekali ini ajah! Coba lo berdiri disamping itu lukisan”
“Apa?Please deh backgroundnya jangan lukisan itu, serem tahu!”
“Ya udah mau backgroundnya TV atau WC?percaya deh sama calon photographer handal ini!”
“Kalo lo bukan temen gue hmmm gue gak kan mau ”
“1…. 2…. 3 prett, sekali lagi 1…. 2…. 3 prett, sipp deh ntar gue masukin ke Instagram”
“Apa??? Jangan!! Kalau itu sampai terjadi gue gak akan pernah maafin lo, coba gue liat dulu!”
“Nih… hati-hati ntar SLR gue lecet!”
“Iyahh bawell…. loh lohh kok poto yang pertama sama yang kedua ada yang berbeda yah?”Arman keherenan
“Itu karna lo gak pake kacamata”
“Ok gue pake kacamata, tuhkan ini poto yang kedua sama yang kesatu berbeda!”
“Beda apanya sih?” Tanya Rama keheranan
“Nih coba lo check sendiri”  Mengasongkan SLR
“Anjrittt ini mah bo.. boo.. bolaaa matanya beberrr bergerak Man!”Rama ketakutan
Seketika mereka bersamaan melihat lukisan dikamar mereka. Dalam hitungan detik mereka pun langsung melirik satu sama lain dan segera selimutan berharap tidak terjadi apa-apa.

Paginya mereka berempat kumpul untuk sarapan pagi sebelum mereka travell  ke alun-alun Surabaya. Mereka diam satu sama lain terutama Tuti. Di meja makan mereka masih membisu emang seharusnya ketika makan janganlah bersuara tapi ini tidak biasanya ketika makan mereka selalu ngobrol asyik. Sarapan pun usai dan Raras pun memulainya.
“Tut sebenernya ada apa sih dari tadi malam kayak yang ada di tutupi!”
” Sebenanya dari awal sebelum masuk hotel ini gue pengen ngomong ke kalian tapi lo semua tidak mempedulikan gue. Ketika Mang Bejo bilang nama Hotel ini bulu kuduk gue langsung berdiri. Terus gue rasa ada yang aneh di Hotel pilihan Mang Bejo itu. Dan bener sesampai tiba didepan Hotel ini gue liat sebuah Terowongan yang sangat besar namun hitam pekat. Tapi lo semua hanya bisa melihat sebuah Hotel bak Istana keraton.” Papar Tuti panjang
“Lo serius kan, lo gak bohong kan?” Raras agak takut dengan apa yang Tuti bilang
Namun Arman hanya diam serius dan Rama merekam diam-diam Tuti bicara
“Seriuslahh masa gue bohong sama hal kayak ginian,  sebenernya sejak dari dulu semenjak gue pindah sementara di rumah nenek, gue bisa liat hal-hal yang gak bisa kalian liat” Jelas Tuti
“Terus dengan terowongan besar itu?”Tanya Arman
” Yap, kita masuk terowongan itu secara tidak langsung. Dan artinya kita berbaur dengan mereka yang tidak bisa kita lihat”
“Stop.. Tut jangan lanjutin cerita serem lo itu” Raras ketakutan
“Nggak ini bukan cerita seram tapi ini emang benar, tadi malam kenapa gue suruh lo cepet tidur, mereka mencium darah bahkan diantara mereka ada yang suka darah gadis, gue baru ngeh lo lagi h
halangan ketika dari mereka satu persatu berdatangan ke kamar 213 Makannya gue suruh lo cepet tidur apalagi itu lukisan berisik banget bikin gue gak bisa tidur”
“Apa lukiaan?” Arman pun teriak dan terbangun dari diamnya.
“Armannnnn, suttt jangan keras-keras nanti ada yang mendengar sumpahlah tuhkan ada yang liat kita!”
“Ok… tapi gue pengen cerita boleh gak?” Tanya Arman
“Arman sudahlah biarkan dulu Tuti membereskan berceritanya!” Bantah Rama
“Guys sebaiknya kita Check out hotel ajah yuk!” Saran Raras
“Nggak, sebaiknya jangan dulu kita stay dulu semalam dulu disini kita pecahkan misteri yang menarik ini”! Ujar Tuti
“Apa lo gila? Ini hotelnya kan…” Kata Arman terpotong
“Sebaiknya kita diluar saja ngobrolnya sambil mencari udara segar dan siap-siap travell” Rama pun menghentikan rekaman tersembunyinya itu. Sambil membawa ponselnya hendak menelpon Mang Bejo.
“Halo Mang, dimana? Cepat kita mau berangkat travell”
“Iya.. iya ntar Mang kesana!”

Tak lama kemudian Mang Bejo pun tiba, mereka pun naik mobil. Dan melanjutkan pembicaraan mereka yang sempat tertunda tadi.
“Oh iya lo mau nyerita apa Man?” Tanya Raras
“Jadi tadi malam gue tuh di poto samping lukisan wanita bergaun putih di kamar gue sama Rama tapi pas diliat kok ada yang beda” Arman menceritakan kejadiaan tadi malam dengan serius
“Beda??”Raras keheranan
“Yap beda pasalnya poto yang kesatu sama kedua bola mata si wanita bergaun putih jadi…. sebaiknya lo liat sendiri photonya!” Rama memperlihatkan poto yang ada di SLRnya ke Raras
“Oh Damn Ghost gila ini bener gila… sebaiknya sepulang travell kita harus check out!” Raras kaget melihat poto
“Dan kenapa gue suruh Arman jangan ngomong keras-keras namun telanjur Arman berteriak pasalnya dari tadi kita diawasi dan tentunya dilihatin terus sama Lukisan lukisan yang ada di hotel itu, dan ketika arman berteriak diantara mereka ada yang menunjukan kesedihannya, kekecewaannya, dan yang paling ngeri itu adalah lukisan di lobi yang menunjukan kemarahan!” Tutur Tuti
“Mang sih ngasih saran kok Hotelnya banyak kejadian yang aneh kayak gini!”Rama lebih takut dari sebelumya dan diam-diam merekam lagi.
“Sebenarnya Mang juga baru tahu tadi malam dari teman Mang, kata teman Mang hotel itu jarang banget ada yang nginap disana karna banyak turis lokal atau pun turis asing yang setiap mau check out mereka malah meninggal” Tutur Mang Bejo sambil menyetir mobil dengan laju
“Terus kenapa Mang gak ngasih tahu ke kami?”Tanya Raras
“mang takut heheee… dan mang kira kalian udah pulas tidur”
“Boro boro tidur mang yang ada cape ngobrol sama anak kecil!” Tuti tiba-tiba mengagetkan lagi yang ada di mobil
“Hah? Anak kecil!” Semua melirik kearah Tuti
“iya anak kecil yang terlukis di lukisan kamar gue sama Raras, tapi tenang ajah itu anak kecil cuma pengen bermain ajah, nohh itu anak kecilnya ikut sama kita”

Mereka pun travell, hunting, shoping sampe petang menjelang.
“Duh gue males nih pulang!” Arman memelas
“Iya gue juga sama males pulang ajah langsung ke Bogor” Tambah Raras
“Yah kalo pulang langsung anak kecil yang dimobil saat ini bakalan ikut ke Bogor juga, so we must back to check out dan pastinya kita pecahkan masalah dari misteri lukisan lukisan di hotel itu” Tuti sambil pandangan lurus kedepan.

Sesampai di hotel mereka langsung masuk ke lobi, tapi sialnya saat itu wilayah mereka berada sekarang lagi ada pemadaman listrik bergilir, mereka semakin ketakutan dan berdo’a bertasbih tiada henti, Tuti selalu membimbing teman-temannya. Saat itu Mang Bejo pulang ke rumah temannya sebentar untuk membawa baju dan barangnya.

Mereka ditemani sebuah cahaya senter dari sebuah handphone kecil, dan Tuti meminta bantuan kepada teman kecil astralnya. Setiba dikamar Raras dan Tuti, mereka berdua langsung membereskan baju dan bawaannya. Sedangkan Arman memegang senter handphonenya itu dan Rama seperti biasa merekam dan memotret disekelilingnya walau gelap gulita yang membuat para astral terganggu.

Setelah Raras dan Tuti selesai mereka pun melanjutkan ke kamar Arman dan Rama, sekarang giliran Raras dan Tuti berada di luar. Namun ketika pintu kamar dibuka tiba-tiba lukisan yang ada dikamar itu jatuh sendiri dan Arman pun dengan perasaan takut memasangkan kembali lukisan wanita bergaun putih itu. Akhirnya Arman juga Rama beres merapikan bawaan mereka. Dan mereka segera bergegas keluar meninggalkan kamar.
Namun kendala terjadi ketika Baterai handphonenya Arman melemah dan mulai tak bisa di hidupkan kembali. Mereka semakin goyah semakin takut, Raras tiba-tiba menjerit ketakutan karena tiba-tiba banyak gangguan astral yang semaki  mengganggu kepada dirinya.

Mereka masih berdiri di koridor sepanjang kamar 200 dan belum turun ke lobi. Lalu tiba-tiba Tuti dikagetkan karna tangannya ditarik oleh Anak Kecil itu.
“Teman-teman cepat ikuti gue, anak ini memberi suatu petunjuk kepada kita!” Tegas Raras sambil tanganya ditarik oleh anak astral lukisan itu.
Tangan Tuti ditarik sampai berhenti didepan sebuah pintu ruangan. Entah tempat apa ruangan itu. Tuti pun memberanikan diri untuk membuka pintu ruangan. Namun…..
“Plakkkk…. plakk” Lukisan wanita bergaun putih yang berada di kamar Arman dan Rama jatuh tepat dibelakang mereka. Sontak hal itu mengagetkan mereka.
“Hihihiiiii..” Suara aneh dari luar nalar manusia pun semakin membuat mereka ketakutan sampai akhirnya Arman dan Raras tergeletak tak sadarkan diri karna shock. Tuti ingin membantu Arman dan Raras tapi Tuti terus ditarik dan anak astral itu menginginkan Tuti membuka Pintu Ruangan itu.
“Rama, sudahlahh matikan handycamnya ini bukan waktu yanh tepat!” Kata Raras
“Gak bisa ini akan menjadikan sebuah film yang sangat bagus.” Ego Rama
Dan tiba-tiba….
“Arghhhhhh handycam gue jatuh, ini kerjaan siapa yang menjatuhkan handycam gue”
” Hihihiiihiii” Suara aneh itu mulai terdengar lagi oleh Tuti dan Rama
“O… o..ok ini salah gue. Maaaa maafin gu guue!” Kata Rama terbata-bata

Tuti pun membuka pintu itu perlahan dan ketika terbuka lebar bau amis darah pun menyengat hidung Tuti dan Rama sampai membangunkan Arman dan Raras. Dan anehnya Handphone Arman bisa dinyalakan kembali. Tanpa pikir panjang mereka berempat masuk ruangan berbau amis dengan sebuah senter dari handphone.
La laaa lu tiba-tiba
“SIAPA YANG BERANI BERANI NYA MASUK KERUANGAN INI TANPA IZIN?”
Suara besar itu mengejutkan mereka. Dan senter pun menyorotkan ke sosok bersuara besar itu.
“Ayahhh?” Rama terkejut SLRnya pun terjatuh sekarang karna kekagetannya.
“Rama? Ngapain kamu disini?” Pak Romo bertanya
“Ayah harusnya Rama yang bertanya ngapain ayah disini bukannya ayah di Singapur?” Rama masih bertanya tanya

Dan tepat pukul empat dini hari pemadaman listrik pun berakhir. Dan kagetnya mereka melihat sekeliling di ruangan tersebut berserakan gelas dan piring kotor ditambah banyak bercak darah. Dan sumur tua,bau busuk mayat semakin menyengat diruangan itu.
“Jadi selama ini aa ayahh yang membunuh semua  turis asing dannn”Rama masih tak percaya
“Dan ayah menjadikan darah mereka untuk dijadikan cat untuk lukisan ayah Hahaaaa!” Pak Romo tiba-tiba menjulurkan sebuah pisau
” Yap dan sekarang waktunya kalian Hahaaaa!” Perlahan berjalan mengarah mereka berempat
“Ayah sadar yah sadar….”Rama menyadarkan
“Alahhhhhhhhh…..”
“Angkat tangan turunkan benda tajam itu atau kami tembak” Polisi datang tepat hampir ketika nyawa mereka mau melayang. Akhirnya Pak Romo ditangkap dan mendapatkan pasal berlapis serta hukuman seumur hidup. Selain Pak Romo semua pegawai Hotel disana pun diberi hukuman karna telah menutupi kejahatan. Rama sedih dan perlahan meneteskan air mata yang tak menyangka ayahnya menbuat nyawa orang lain melayang hanya demi sebuah lukisan. Ayah Rama adalah pelukis terkenal tapi dibalik lukisan-lukisannya tersimpan banyak misteri.

Mereka berempat keluar dan berjalan ke lobi. Polisi langsung membuat garis polisi di ruangan itu. Dan ternyata banyak sekali mayat yang dimasukan kedalam sumur tua itu, hampir 200 lebih mayat turis dalam ataupun luar ditemukan. Lalu Grand Boemi Utomo Hotel pun di tutup sementara waktu bahkan ditutup untuk selamanya karna berita tentang hotel itu sudah beredar luas di masyarakat sekitar dan enggan untuk menyewa kamar hotel disana.

“Ternyata lukisan yang berada di kamar lo sama Arman adalah Ibu dari anak kecil lukisan yang ada di kamar gue sama Raras. Dia tahu bahwa kita itu adalah orang baik dan anak kecil itu ingin menunjukan bahwa ada misteri dibalik lukisan-lukisan yang ada di Hotel dan semua astral yang tinggal di dalam lukisan hotel ini semuanya berterima kasih kepada kita tapi mereka akan selamanya tinggal di dalam lukisan. Hmmm yang sabar yah Ma ini cobaan Allah!” Tuti menenangkan Rama

“Iya makasih Tut, kalo gak sekarang terungkap pasti banyak korban-korban berikutnya” Jawab Rama
“Mungkin kita!! Tapi siapa yang mendatangkan polisi masa iya salah satu pegawai hotel?” Tanya Raras
“Kalo pegawai hotel membocorkan pasti dipecatlah sama Bosnya!”Jawab Arman
“Jadi siapa?” Raras, Tuti dan Rama kompak
“Yah mang atuh!!” Mang Bejo datang dari belakang merangkul mereka berempat…
“Yuk atuh kita balik ke Bogor!” Arman mengajak pulanh
“Etssss kita masih ada urusan dengan polisi!” Tanya Rama
“Alahhhh ntar ajah di Bogor yuk akh naik ke Mobil!” Jawab Mang Bejo

Mereka pun pulang ke Bogor membawa sebuah kisah liburan UN yang sangat diluar dugaan yang kiranya akan menyenangkan tetapi ini sebuah kepahitan yang didapat terutama bagi Rama
Kita hidup bukanlah hanya kita seorang tapi ada dunia lain, dunia hitam, Yap kita berbaur dengan mereka menjadikan dunia penuh misteri”

(Ahirnya beres juga cerpen gue hahaaaa selama berhari-hari mencari ide buat beresin nih cerpen. Anyway so sorry banget kalo ada salah kata dan gak jelas dalam pemilihan kata. Diksi hue masih ancur tapi next time gue akan berusaha buat bikin sebuah karya yang lebih bagus lagi. Kritik dan saran boleh cantumin di kolom komenan buat acuan kedepannya. And sorry kalau flat!! Ok Merci Beaucoup udah baca)
By : Lulu Androluck ( Muhamad Lukman Ardiansyah )

Advertisements

4 thoughts on “Bukan Sekedar Lukisan”

  1. hai a, tau kan aku siapa ? wkwkwkak
    ini nih aku baca pas pagi. wkwkwkwk
    komenannya, baca ini jadi inget film nightmare on elm street.
    ada satu konflik yg sama yaitu -s pelaku melukis menggunakan darah korban- bedanya disini d bunuh. kalo d film itu ga sampe d bunuh.
    buat diksi, mungkin ada beberapa yg masih harus d pelajari bareng.
    trus ini gaya cerita kakak banget. wkwk
    actually, i dont like a story which is a horror line. but cause this is urs i read it. wkwkwkwk.
    over all, this story is good 😀

  2. haha mas mas, berasa baca conan sih gue mah ^_^
    kece kece, tapi kalo tau mas yg bikinnya sih ttp ngakak =))
    dan itu, kalimat awal paragraf ke-2 rancu bgt mhehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s